Cerpen: Dia

Rambut yang mengurai ditiup angin yang sepoi2. Suasana yang begitu menyamankan dan menyejukkan hati yang membara. Api yang marak menjadi bara dan padam. Suasana menjadi sejuk dan terus menyamankan jiwa yang dilayang perasaan.

Khayalan terus melayang ke kayangan langit. Haruman semerbak menusuk ke hidung, rambutmu yang terbelah itu sungguh menawan dan melemahkan semangatku, tubuhmu yang perkasa membuat hatiku tak menentu. Datanglah padaku jelmakan dirimu. Aku ingin jadi milikmu. Exam akhir tahun dah pun habis, so, aku bolehlah lapangkan fikiran untuk memikirkan perkara2 yang menyeronokkan. Oowwh…sungguh bebas aku rasa. Namun, semua yang aku fikirkan itu hanyalah khayalan semata2. Aku mahu jejaka idaman aku itu bertakhta di hatiku. Tapi, bilakah ia akan jadi kenyataan? Emmh..entahlah.. Perasan betul aku ni! Tak mungkin jejaka itu akan menjadi temanku. Lelaki itu terlalu hensem. Terlalu ramai menggilainya. Takkan bulan jatuh ke riba. Tapi tak ape la, aku kan sudah ada si “dia”. “Dia” pun jadi lah. Walaupun perangainya aku tak suka, asalkan dia sudah menjadi temanku.

“Awak dah makan?” suara ‘dia’ aku dengar dihujung gagang telefon.
“Dah. Awak?” tanya aku balik.
“Dah. Tengah buat apa?” tanya ‘dia’.
“Baca novel. Biasalah akhir tahun dah nak habis, belajar pun dah habis.” jawab aku.
“Oo..kaki jiwang lah ni” perli ‘dia’.
“Emm…gitulah nampaknya. Awak pergi sekolah tak petang ni?”tanya aku. Setakat form 2 sahaja kami pergi ke sekolah pada sesi petang. Tahun depan kami akan ke sekolah pada sesi pagi.
“Emm..pergi.Kenapa?” tanya ‘dia’ kehairanan.
“Tak ada apa2 lah. Pergi dengan kawan2 ke?” tanya aku lagi.
“Aaah” jawab ‘dia’.
“Awak sering saja tak solat zohor kat musalla. Kenapa?” sengaja aku soal sedangkan aku tahu jawapannya.
“Ohh,,saya solat kat rumah.” Jawab ‘dia’.
“Alaa..awak jangan nak tipulah. Saya tahu awak solat kat mana” kata aku.
“Habis tu, kalau dah tahu apasal tanya pulak. Mesti nak uji orang la ni.” akhirnya diketahuinya.
“Saja, tak boleh ke?”
“Boleh, takpe” jawab ‘dia’.
“Awak ada bagitau Shah pasal kita?” tiba2 aku tanya.
“Eh! Mana boleh bagitau Shah. Dia tu tak boleh simpan rahsia. Ish. Tak boleh bagitau…” jawab ‘dia’.
“Baguslah awak tak bagitau Shah. Malu pulak saya nanti dengan dia.”
“Nak malu apa pulak? Dengan saya awak tak malu?” tanya ‘dia’ seperti nak menguji aku.
“Err..eh..dengan awak mana ada malu. Ish, saja je nak kenakan orang.”

Lamunanku jauh melayang. Ingatanku masih segar pada kisah semasa form 2. Begitulah kemesraan aku dan ‘dia’. Sudah 6 bulan aku mengharungi hidup sebagai pelajar form 3. Tapi aku juga tak pernah lupa apa yang menyebabkan kami menjadi dingin sekarang.

“Awak, kenapa pukul 10 baru bangun?” satu pagi aku menelefonnya.
“Emm..baru bangun la..”jawab ‘dia’ sambil menguap.
“Awak, saya nak tanya”
“Apa?” tanya ‘dia’ dengan selamba nya.
“Awak malu kawan dengan saya ke? Awak bagitau Fatihah, awak malu sebab saya berada di kelas yang pandai sedang kan awak di kelas…” tak sempat aku sambung, ‘dia’ terus menjawab.
“Emmm…”
“Alaa, kan kita dah janji yang kita berkawan atas keikhlasan bukannya nak banding siapa pandai siapa yang tak. Saya tak suka lah kalau macam ni!” marah aku.
“Ermm…ye lah..”jawab ‘dia’ macam tak nak dengar apa yang aku bagitau.
“Emmhh!! Takpe lah! Orang tak nak dengar kita cakap. Bazir air liur je cakap.” Terus aku letak gagang telefon. Aku kecewa dengan sikapnya yang tak endahkan apa yang aku bagitau.

Aku buat keputusan yang aku ingin lupakan ‘dia’. Sungguh2 aku katakan aku benci ‘dia’. Aku tak nak bersedih kerana seorang lelaki. Aku tak nak kawan2 aku mentertawakan aku. Disebabkan seorang lelaki yang digila2 dan belum tentu dapat itu aku menangis untuk ‘dia’. Aku takkan jadi orang yang terlalu bodoh untuk semua itu.

Tepat pada hari lahirku, aku terima kad lahir dari ‘dia’. Aku tak tahu kenapa dia masih ingat hari lahirku. Perasaan rindu mula menguasai diri aku. Namun aku kawalkan diri aku. Aku cuba tenang dan lalui hidup aku seperti biasa. Aku terlalu risau kerana lagi berapa bulan aku akan menghadapi PMR.
Aku sering ternampak ‘dia’ tapi pada waktu tu aku sedang study bersama Faizal, rakan sekelas aku. ‘Dia’ nampak aku, dan mesti dia ingat aku ni playgirl. Tapi aku tak mampu nak menolak ajakan Faizal yang beriya2 nak study dengan aku.

Lepas PMR, terungkai jua akhirnya bahawa Faizal menaruh harapan pada aku. Dia meluahkan segalanya pada aku. Aku cukup tergamam. Aku cuba jelaskan pada Faizal yang aku anggap dia hanyalah sebagai seorang kawan dan tidak lebih dari itu. Namun, Faizal tetap teguh dengan keputusannya. Aku tak menghiraukannya dan terus berlalu meninggalkannya di perkarangan pintu pagar sekolah.

“Hei! Wani, jauh kau mengelamun” Fatihah mengejutkan aku.
“Ooh..kau, Ah..terkejut aku. Kenapa? Cikgu dah panggil ke?” tanya aku.
Kami buat lawatan bersama semua Form 3 pergi ke Terengganu. Si ‘dia’ rupa2nya pergi jugak. Maklumlah geng2 dia tu kalau bab lawatan mesti tak ‘miss’ punya.
“Iyer, cikgu bagitau kita dah boleh lunch. Jom kita makan.” Ajak Fatihah.
“Oklah. Ajak lah Esya dengan Datul.. diorang tak puas lagi ke main air pantai?” kata aku.
Kami makan sebanyak yang mampu. Teramat sangat lapar. Kalau bab makan, tak cukup satu pinggan, mesti lebih punya. Tambah pulak lauk yang best.

Malam menjelma. Kami mengadakan bermacam2 aktiviti yang diaturkan oleh cikgu. Aktiviti itu berakhir pada pukul 12 malam. Semua masuk ke dalam dorm yang ditetapkan. Aku terus merebahkan badan di atas katil yang dikongsi bersama Ah. Aku tak dapat tidur lena. Dari aktiviti tadi, aku memandang ‘dia’ sepuas hati aku. Tiba2 tanpa aku sedar, ‘dia’ juga memandang aku. Aku cepat2 mengalihkan pandangan aku ke arah lain. Dalam keadaan bersesak, aku cuba mencari kawan2ku, namun aku terlanggar seseorang. Rupa2nya ‘dia’. Aku terus pergi berlalu tanpa meminta maaf. Aku tahu, salah benar aku buat ‘dia’ begitu. Tapi tahukah ‘dia’ perasaan aku satu ketika dulu. Sedih bila mengenangkannya.Aku tak dapat lelapkan mata. Wajahnya asyik terbayang di fikiranku.

Keesokan paginya, sebelum kami bermain game yang ditetapkan oleh cikgu, kami bersenam di tepi pantai. Amat menyegarkan. Kemudian aktiviti dimulakan dengan menetapkan pasangan untuk setiap kumpulan. Semua orang telah mencari pasangan masing2. Aku masih terpinga2 mencari Ah. Tapi dia dah berpasangan dengan pakwe dia. Benci la. Ah tinggalkan aku sorang2 pulak. Akhirnya tinggal aku dan ‘dia’ yang belum berpasangan. Terpaksalah aku berpasangan dengan ‘dia’. Sepanjang game tu, aku cuba untuk menjarakkan diri aku dengan ‘dia’. Tapi geram betul batu besar tu. Aku tersepak batu dan hampir jatuh. ‘Dia’ tanpa segan silu memegang tangan aku. Aku dengan muka yang merah menahan malu. Setelah berakhirnya game tu, cikgu telah memberi masa rehat 30 minit. Aku cepat2 mendapatkan Ah. Aku mengajak Ah ke tepi pantai.

“Ah, patut ke aku maafkan ‘dia’ dan kembali berbaik semula dengan ‘dia’?”tanya aku.
“Errmm,bagus jugak. Tadi aku tengok bukan main romantic lagi.”
“Eh, tak lah. Dia tu yang tak tahu malu pegang tangan aku.”
“Hei,kalau dia tak pegang kau tadi, dah jatuh terkena batu kau tau.”
Tiba2 datang seorang lelaki berlari ke arah kami.
“Ah, Hairee nak jumpa kau” kata Mat Lan.
“Erm, bagitau dia aku jumpa dia kejap lagi,ok.”
“Alright” Mat Lan terus berlari menuju je darat.
“Wani, aku pergi dulu ye. Bf aku dah panggil..”kata Ah dan terus pergi.

Aku keseorangan. Aku nampak Esya dan Datul sedang asyik berbual. Malas lah nak join diorang. Aku inginkan ketenangan.

“Assalamualaikum..”tiba2 suara yang aku kenali memberi salam dari arah belakang.
“Waalaikumussalam..”jawab aku sambil berpaling muka melihat siapa gerangan empunya suara. Rupa2nya Shahrul dan Ridzman ‘pendek’. Title ‘pendek’ sudah menjadi kebiasaan bagi Ridzman kerana ketinggiannya kurang dari kawan2nya yang lain.
“Ishh..sorang je ke?” tanya Shahrul.
“Tak nampak ke? Sepuluh orang ni..”jawab aku sambil tersenyum.
“Oo..ramai jugak ek.”sampuk Ridzman.
“Nampaknya tak jadilah kita orang nak temankan..”kata Shahrul pula.
“Emm,,takpe. Takde orang suruh pun korang temankan aku..”bidas aku balik.
“Eh.eh..sombong ye dia..ni hah,ada orang kasi surat. Nak tak?” tanya Ridzman.
“Siapa?”tanya aku.
“Ambillah dulu. Nanti lepas kau baca baru tahu.” Kata Shahrul.
Aku menyambut surat dari tangan Ridzman. Mereka berlalu pergi dan aku terus membacanya.

Assalamualaikum…

Maafkan saya tadi kerana terpegang tangan awak. Risau saya tadi sebab awak hampir jatuh. Awak marah? Hm,,dah lama kita tak berbual. Malam ni malam last, cikgu cakap kalau tak nak join pun takpe. Siapa yang berminat je. So, awak tak payahlah join ye. Saya pun tak nak join. Nanti kita berbual bersama ye..janji tau..

Aku terkejut setelah membaca surat itu. Betulkah ‘dia’ yang menulisnya?

Suasana malam itu sungguh meriah. Macam persembahan dipersembahkan.

“Wani, jom kita join. Geng2 kita nak buat nyanyian. Jom lah..”ajak Esya.
“Taknaklah. Aku takde mood.” Jawab aku.
“Jomlah..Kita tak cukup orang ni. Kalau ramai2 barulah best.” Ajak Datul pulak.
“Emmhh..wani ni, mesti merajuk dengan siapa2 la ni..” sampuk Ah.
“Tak lah..korang pergilah..aku tak kisah..aku nak tengok je..”kata aku nak mengelak.

Mereka pergi setelah gagal memujuk aku. Aku bersendirian kembali. Tiba2 aku terdengar bunyi seseorang datang dari belakangku. Mesti ‘dia’. Aku menoleh. Sudahku agak. Memang betul ‘dia’.

“Dah lama tunggu?” tanya ‘dia’.
“Tak lah.. Eh. Bila pulak saya tunggu awak..” aku tak mahu ‘dia’ tahu yang aku sebenarnya rindu untuk berjumpa dengan dia.
“Ooh…”jawab nya dengan ringkas.
“Hm,,kenapa muram ni?Tak suka jumpa saya?” tanya nya lagi setelah aku mendiamkan diri.
“Tak..”jawab aku.
“Awak marah saya?”tanya’dia’.
“Ermm..”jawab aku sambil mengangguk kepala.
“Pasal apa?” tanya ‘dia’. Memang dasar lelaki. Salah sendiri tak tahu.
“Entah..”jawab aku ringkas.
“Ishh..tak best la macam ni. Kenapa awak ni?” tanya ‘dia’.
“Oo..baru awak tahu! Dulu masa saya call awak macam tak nak cakap dengan saya je. Macam saya cakap dengan batu. Asyik2 jawab erm.., ya.., tak.., sakit hati saya. Awak tahu?!” jelas aku dengan marah.
“Oo, pasal hari tu ke? Sorry lah, saya bukan sengaja. Kebetulan awak telefon, emak saya ada. Malu saya nak cakap depan emak saya. Kalau awak jadi saya pun mesti awak buat macam saya kan?” jelas ‘dia’.
“Erm,macam tu ke? Sorry. Saya ingatkan awak dah tak nak kawan dengan saya. Sorry. Saya salah sangka pada awak.” aku menjadi serba salah.
“Takpe. Jangan risau la, saya faham. Selisih faham je.”jawab ‘dia’ untuk tenangkan aku.

Kemesraan kami sebagai kawan kembali pulih. Seronoknya dapat berbaik semula dengan ‘dia’. Seronok yang amat sangat…

Namun, setelah keputusan PMR keluar, aku telah terima tawaran untuk ke sekolah lain. Aku terpaksa meninggalkan sekolahku dan kawan2ku..dan juga ‘dia’. Aku mendapat tahu yang Faizal juga ditawarkan ke sekolah asrama penuh. Setakat di situ saja harapan dia terhadap aku kerana aku dan dia juga terpaksa berpisah. Namun, aku tetap anggap Faizal sebagai seorang kawan yang juga telah membantu aku mencapai kejayaan ini. Terima kasih kawan2ku…
“Awak, saya akan ke sekolah asrama penuh.” Beritahu aku pada ‘dia’.
“Oo..bagus lah. Pergi lah. Belajar rajin2 tau kat sana.”nasihat ‘dia’.
“Awak tak sedih ke? Kita terpaksa berpisah.”
“Sedih. Tapi awak mesti pergi jugak. Itu masa depan awak. Jangan risau la. Kalau ditakdirkan Tuhan kita ada jodoh, kita akan bertemu lagi..” ‘dia’ cuba menenangkan aku.
“Awak, ini surat untuk awak. Awak jugak belajar rajin2 tau. Nanti kita jumpa kat universiti.” kata aku.

Assalamualaikum…

Thanks a lot kerana awak menghargai persahabatan ini. Entah bila lagi kita akan bertemu. Mungkin juga bila kita dah ada kerjaya masing2 kan?InsyaAllah…
Sebenarnya saya amat menghargai persahabatan kita, namun jauh di sudut hati saya, saya sukakan awak, saya selalu rindukan awak, dan…saya sayangkan awak. Hahahaha…kalau kawan2 saya tahu, mesti diorang gelakkan saya…
Hm, ok lah, take care…miss you! 

“Miss you too…” helaian surat dilipat dan diselit dalam buku biology. Hanya surat itu menjadi pendorongnya untuk berjaya.

Sumber: Peribadi

Langgan Newsletter Kami!

Jom langgan newsletter kami dan dapatkan update terkini serta tips-tips cinta menarik di Tentang Cinta. Lagi?

* Alamat email anda tidak akan dikongsikan dengan pihak lain.

Comments

  1. mohamad fadli says

    Aku pernah megalami kekecewaan dalam bercinta… walaupun sangat kejam bagi aku seorang wanita yg aku sayang meninggal aku begitu sahaja tanpa berkata ape2… namun aku tetap salah kan diri aku… aku tidak salah kan CINTA mahupun wanita itu… CINTA tetap indah…. CINTA tetap suci…. CINTA tidak buta…. CINTA lah penyeri segalanya… yg menjadikan semua itu keruh….buta….tak suci…tak indah dan segalanya adalah manusia itu sendiri..!!!! kenapa CINTA dengan ALLAH kita boleh kekal kenapa tidak cinta sesama manusia????? fikirkan???? dimanakah silap dan salahnye??? adakah kita masih mentah??? atau keinginan yg terlalu tinggi dan tak terbatas???? fikirkan bersama…. renungkan….. kita manusia tetap tak sempurna….ws…

  2. mamat204 says

    :((
    sungguh mengharukan mendengar kisah si fadli ini..
    memang bbetul ape yg die katakan..
    CINTA dgn ALLAH boleh kekal….tapi!!!! sememangnya kekal…
    jgn rosakkan CINTA kita terhadap ALLAH..INSYAALLAH ALLAH akan hadiahkan kita CINTA yg betul2 suci sampai ke akhir hayat, iaitu CINTA yg akan sentiasa membawa kpdNYA…

  3. cameoflowers says

    hurm….msh tcari2 cerpen cinta diantara sepupu coz sy couple dgn abg spupu sy…byk dugaan krn org k3 adalh family km sdri…skrg km still lg kekal…8-|8-|

  4. ida ayumi says

    sayer pernah mengalami nyer..ntah..aper yang berbeza,sayer dan die putus disebabkan keadaan..keadaan yang memaksa…mungkin ader baiknyer kami kekal sbg kawan memandangkan kami bakal mengmbil spm tahun depan…lagipun,CINTA SEJATI HANYA UNTUK ALLAH..

  5. mrs teddy says

    [Comment ID #841 Will Be Quoted Here]

    he3.. jgn la mrah2.. [-x
    smua berhak utk bercinta.. janji pandai jge diri.. ;)

  6. nazwan says

    [-( masalahnyer ramai bebudak sekarang dah x pandai jg diri. x mcm dl. ramai yg mula rosak masa remaja. mcm ner aku yg masih bujang ni nak cari calon isteri yg baik??? contoh dah banyak kat lua 2. terutama bebudak sekolah. semua kerana cinta monyet. tah la. mungkin aku yg silap. tgk la sendiri. dengar la jiran kite kata.

  7. mrs teddy says

    [Comment ID #1035 Will Be Quoted Here]

    if nazwan katakan ramai pelajar2 sekolah yg dah rosak di zaman remaja,mengapa nazman sebagai seorang lelaki n Islam x memimpin mereka supaya kelak dpt memperisterikan gadis yg baik2 n suci?
    mungkin nazwan xpunyai adik perempuan,tp xsalah mrs teddy rasekan jika nazwan berkenalan dgn mereka n membimbing mereka ke arah kebaikan..
    people can change within a second if they want to..
    byk kn la berdoa mohon dijodohkan ngan gadis yg baik2..
    :) :d

  8. dianza-wilis says

    nazwan..betul cakap si mrs teddy tu..tapi x semuanya perempuan macam tu..walaupun kita nak cari yang ‘ perfect sangat,x boleh gak..

  9. dianza-wilis says

    mrs teddy..mana si nama si sikura ni..x ada pung dalam furom ni lak..sakura..sakura..:-?:-?:-?ni mesti kes si teddy ni asyik nak sakat dia.. buat si sakura..nama dianza wilis nama gelaran je..nama betul biarlah rahsia..ok sy orang sarawak..saya diruang forum ni untuk lepaskan boring je lagipun seronok gak kalau chating mengenai forum nie.

  10. Flu says

    Cinta tentang Dia ni reminds me of….DIA…..never let me down….dulu la….susah senang paper2xku selalu bersama…makan sama..tidur sama…ketawa sama….jarang frust…sekali dua jek…..la ni …aku mengalahkan repeaters…..now baru tahu macam mana perasaan jadi repeaters…..agak kawan yg lain DL memanjang…..penat betul….

  11. aimuni salsabiela says

    salam …
    islam x mengharamkan cinta act..
    tp bersyarat!!
    blum kawin dah wat ringan2..
    nti keberkatan umahtangge xdpt..
    kawin bkn unt sehari due..insyahllah sampai akhirat..

  12. single gurl[not single anymore] says

    [Comment ID #12090 Will Be Quoted Here]

    ish3..
    mne ley camtu..
    dlm id0wp niy mesti ade cinta..
    kiter id0wp kt dunie niy p0n krane cinta..
    bt0l x??

  13. senyum00 says

    :x
    cinta akan terasa bahagia apabila kita benar2 ikut pada syariat yang telah ditetapkan oleh agama…..
    cinta dan nafsu adalah berbeza…fikir semula apkah jns cinta kita tue…:-?

  14. says

    :?: huhu.. x sngka an, ctew nie ade bau-bau bacang nan ctew sy gak.. kikiki.. tp ctew sy len ckit ar, ktowang bpisah cbb nk pokus study dlu ats psetujuan kedua belah pihak.. ceewahh.. :lol: ..perjanjian ktowang dgelar PjAnJiaN C.U.dIPT.(see you di IPT[Institut Pengajian Tinggi]).. kekeke.. hbungan ktowang utk mse yg akn dtg blom taw lew.. sume serah pd takdir.. huhu.. jiwang siot..

  15. says

    walawezs.. lupew nk ckp.. pe pom,, bcinta, bcinta ugak.. ALLAH jgn lupew.. ssungguhnye dgn cibta antara 2 insan akn lbih bhgia jka dsertai dgn cinta kpd-Nya.. sekian, wabillahitaufik walhidayah wassalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.. :-)

  16. anis_mizi says

    mcm kisah percintaan aku n hubby time dulu2…pun f2 jgk.then after pmr dia gi mrsm.aku stay.kami sama 2 msk u.at the age of 24 bila kerjaya dah stabil we get married.now we have 2 wonderful children…………

  17. mrs_lutfi says

    salam…
    alahai tkkan tingkatan 2 dah bercinta…tp klo syg2 tuk membakar semangat aper salah nyer..but if bercinta..terlalu awal… :XO:

  18. jieha says

    saya x prnh pun merasa prsaan apbila brcnta…….
    c0z x prnh couple pun smpai skrg…….dh msuk 20….
    kwn2 slalu ckp yg sya msty akn dpt hsbnd yg mmg truly cnta sjti 1 day…..
    hmmm……sya ska di0rg ckp cm2……c0z sya ska cnta slps kwin…..
    lbih sweet n diredhai…….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *