• Sudahkah anda menulis Diari Cinta anda hari ini?
    Sebagai forumer Forum Tentang Cinta, anda kini boleh menulis dan mencoret kisah manis cinta anda di ruangan Diari Cinta. Hanya satu diari sahaja ya dibenarkan untuk setiap seorang.

[Fisher-Man]

are-fiyz

Active Member
#61
Midah si isteri aku dah selamat masuk tempat-tempat orang bersalin. Aku tak tahu la orang panggil apa tapi yang aku tahu, aku sekarang ni dekat hospital.

Doktor suruh aku masuk sekali tengok si isteri tengah bersusah payah nak melahirkan anak sendiri. Tapi aku cakap..

“Boleh ke doktor kalau saya masuk dengan si kecik ni?” Aku tunjuk anak sulung yang terkebil-kebil tak faham apa-apa dalam dukungan aku.

Harus la pengsan anak aku yang kecik ni kalau dia tengok ibunya menjerit-jerit masa tengah bersalin. Anak aku ni dah nak masuk dua tahun pun masih lagi malas nak berjalan. Suka sungguh suruh aku dukung-dukung.

Doktor tu terus geleng-geleng lepas aku tanya. “Takde ahli keluarga yang lain ke nak tolong tengokkan anak encik?”

“Oo.. diorang tak datang lagi. Emergency sangat dah isteri saya tu tadi doktor eh..” Aku karang cerita pendek kat doktor depan mata aku ni.

Lepas doktor tu angguk-angguk, dia terus masuk dalam bilik ala-ala macam bilik bedah. Aku cuma mampu tengok pintu bilik yang dah tertutup dengan perasaan berdebar. Suami mana yang tak kecut perut kalau si isteri tengah bertarung nyawa nak bersalin anak sendiri.. silap haribulan boleh terduda weh kalau si isteri syahid kerana menyahut panggilan Izrail.

Sedang aku termenung..

“Hud!”

Satu suara memanggil nama aku kuat. Kuat mungkin sebab aku masih mampu mendengar dengan baik dalam kebisingan hospital ni. Kepala aku automatik berpaling mencari arah suara itu.

(Entah kenapa tiba-tiba saja gaya penceritaan aku macam skema sangat..)

“Midah!!!” Aku jerit suka lepas dapat mengenal pasti si pemanggil nama aku.

Tiba-tiba..

“Kuk.Kuk.Kuk” Kepala aku dah kena luku. Sakit weh.. Huhuhuhu. Aku dah nak menangis rasanya sebab tahan sakit kat kepala ni. Jatuh saham aku sebagai seorang ayah yang cool.. Ooo tidak.. Kenapa aku terlupa nak tutup mata anak aku tadi hah??

“Mana Iche?”

Disebabkan kepala aku dah jadi mangsa ketukan.. aku rasa otak aku tak dapat nak mencerna dengan baik soalan yang ditanya. “Siapa Iche?” Aku tanya semula kepada persoalan yang ditanya tadi.

“Masya-Allah.. Bini sendiri pun tak ingat dah kenapa hah?”
 

dieda

Well-Known Member
#63
Midah si isteri aku dah selamat masuk tempat-tempat orang bersalin. Aku tak tahu la orang panggil apa tapi yang aku tahu, aku sekarang ni dekat hospital.

Doktor suruh aku masuk sekali tengok si isteri tengah bersusah payah nak melahirkan anak sendiri. Tapi aku cakap..

“Boleh ke doktor kalau saya masuk dengan si kecik ni?” Aku tunjuk anak sulung yang terkebil-kebil tak faham apa-apa dalam dukungan aku.

Harus la pengsan anak aku yang kecik ni kalau dia tengok ibunya menjerit-jerit masa tengah bersalin. Anak aku ni dah nak masuk dua tahun pun masih lagi malas nak berjalan. Suka sungguh suruh aku dukung-dukung.

Doktor tu terus geleng-geleng lepas aku tanya. “Takde ahli keluarga yang lain ke nak tolong tengokkan anak encik?”

“Oo.. diorang tak datang lagi. Emergency sangat dah isteri saya tu tadi doktor eh..” Aku karang cerita pendek kat doktor depan mata aku ni.

Lepas doktor tu angguk-angguk, dia terus masuk dalam bilik ala-ala macam bilik bedah. Aku cuma mampu tengok pintu bilik yang dah tertutup dengan perasaan berdebar. Suami mana yang tak kecut perut kalau si isteri tengah bertarung nyawa nak bersalin anak sendiri.. silap haribulan boleh terduda weh kalau si isteri syahid kerana menyahut panggilan Izrail.

Sedang aku termenung..

“Hud!”

Satu suara memanggil nama aku kuat. Kuat mungkin sebab aku masih mampu mendengar dengan baik dalam kebisingan hospital ni. Kepala aku automatik berpaling mencari arah suara itu.

(Entah kenapa tiba-tiba saja gaya penceritaan aku macam skema sangat..)

“Midah!!!” Aku jerit suka lepas dapat mengenal pasti si pemanggil nama aku.

Tiba-tiba..

“Kuk.Kuk.Kuk” Kepala aku dah kena luku. Sakit weh.. Huhuhuhu. Aku dah nak menangis rasanya sebab tahan sakit kat kepala ni. Jatuh saham aku sebagai seorang ayah yang cool.. Ooo tidak.. Kenapa aku terlupa nak tutup mata anak aku tadi hah??

“Mana Iche?”

Disebabkan kepala aku dah jadi mangsa ketukan.. aku rasa otak aku tak dapat nak mencerna dengan baik soalan yang ditanya. “Siapa Iche?” Aku tanya semula kepada persoalan yang ditanya tadi.

“Masya-Allah.. Bini sendiri pun tak ingat dah kenapa hah?”
siyess penen,,,,,
hud ni kawen dgn sp sebenarnye????
oo ye,,kalu nk selitkan nama i,,make sure i la watak utama nya,,,muahahahahahah:lol::lol:
 

are-fiyz

Active Member
#68
Jappp.. Yg ni dah kenapa? Sejak bile den masuk skali dlm ini wayang?? Terlebih minum ketum letteww :lol:
Tuan umah nnti update lagi smbungan nye ye sblm lg jauh melalut :facepalm:
da jauh pun melalutnye.. ^_^

siyess penen,,,,,
hud ni kawen dgn sp sebenarnye????
oo ye,,kalu nk selitkan nama i,,make sure i la watak utama nya,,,muahahahahahah:lol::lol:
tggu citer bru la midah eh.. (kalu ad la..) :D

mmng x nak melawak pun macha
ad nme baru laa.. :woot:
 

Top